Selasa, 22 April 2014

Cerita Kuliner Genji Shoppe: Be Creative With Genji Pie - nuraisya blog

Okay, this time I have good news for Genji Pie's fans. You can eat your favorite Genji Pie in style at Genji Shoppe, a pop-up store at Pondok Indah Mall Street Gallery (PIM 3) that only open for a month. Located outside of PIM 3 right in front of North Gallery Lobby entrance, you can notice it right away from the white color that dominate the outdoor display of the shoppe.

Oops I almost forgot to ask is there any of you still don't know what Genji Pie is? Forgive me for keep babbling without explaining it first. Genji Pie is a heart-shaped biscuit from Monde Biscuit Indonesia that came in packages. Available at almost every store and supermarket  with many variants so the whole family can join the fun enjoying this tasty pies. Whilst for Genji Shoppe with it's motto Eat Share Love, brought up with the sole purpose to introduce Genji Pie to the young generations. That's why at Genji Shoppe, you can also see beautiful murals that born from the hand of five young talented artists Rukmunal Hakim, Lala Bohang, Ykha Amelz, Muhammad Taufiq (Em Te) and Monica Hapsari. Hoping their creativity can be both attracts people to eat at Genji Shoppe and encourage other young generations to follow their steps in pursuing their own dreams. Their arts not just decorating the shoppe's walls, for you who love and want to own their works, at the corner of the shoppe you can see many creative original products made by them and various young talented artists. Start from canvas tote bag, iPhone and iPad casing, Genji Pie Mug (which I think is cute), nutcracker soldier, and many others.

Left: Many variants of Genji Pie products on display inside the shoppe
Right: Genji Shoppe with it's motto
One of the mural beautifully painted by Monica Hapsari
Another wild imagination of Ykha Amelz
Interior of Genji Shoppe, still dominated with white
(sorry for a slight appearance of me in the picture)
Unique merchandise that sold at the corner of Genji Shoppe
And here where you eat your dessert, yup it's outdoor
(sorry Elsye for the candid, didn't mean to but since this is the only eating shot I have so...)
These are the desserts, quite tempting right?
And now we're reaching to the most waited part, that is food tasting. All the desserts available at Genji Shoppe are using Genji Pie as their main ingredient, there are 9 menus available plus one make your own mix of Genji Pie. I'm quite lucky that day I join the other members of Indonesian Food Blogger (IDFB) reviewing Genji Shoppe, so I can taste all of the menus listed. Not waiting any longer, I present you the creative creations of Genji Pie...

When Sour Meets Chocolate
IDR 32.000
Suitable for sweet lovers, dessert made from layer of original genji pie and chocolate malt enriched with hazelnut for the filling. Finished with chocolate ganache coating and spring fruits salad to balance the sweet taste.

A Bag of Loves / A Jar of Hearts
IDR 20.000 / 100 gr
A bunch of mini genji pies with chilli chocolate or salted caramel for the filling, you can choose either one or mix of them. Suitable as a snack to accompany you while chit chat with your friends or while watching movie with your family. I take these beauties as take away for my family and they totally loved it.

This is Not a Martini
IDR 25.000
Layered of white and chocolate mousse, a perfect combination to share with your loved one. Dip your mini genji pie to get the perfect taste of this dessert. One of my recommendation. Who can resist the temptation from crispy genji pie with a touch of mild from the mousse?

Make Your Own
start from IDR 5.000
Choose various toppings for your original genji pie to make your own genji dessert. You can choose for single, double or triple scoops of ice cream from Spiky Smooth (hazelnut, chocolate, not so sure for the last one but I think it's cream cheese), sauce (chocolate, white chocolate, pink chocolate) and other toppings (peach, strawberry, pistachios, almonds, mochis and many more). Mine that day consist of Original Genji Pie as the base, one scoop of Hazelnut Ice Cream, spread of Chocolate Sauce and finally pistachios on top. For the taste undoubtedly very tasty and refreshing for a hot day like that day, so dare to try your own Genji Pie Mix?

Sweet-sweet Love
IDR 35.000
One of the jack in the box dessert among the menus. You can find a heart shaped melting brownies between two original genji pies, hiding behind the line up of raspberries not until you give your first bite to this tart.

Ratatouille Goes Berries
IDR 25.000
This dessert absolutely a fan service for cheese fans. A sweet combination of cream cheese, fresh blueberries and strawberries with genji pie's crust for the base. Even though I'm not a fan of cheese, but this should be in my recommendation list. I love how they make genji pie as the crust and it turn out tasty too.

Sleeping Beauty
IDR 25.000
Another jack in the box dessert, from many who order this menu quite shock when they find out this is not ice cream. Despite it's appearance, this dessert actually a fresh from the oven. A moist strawberry pinkish sponge cake with mini genji pie hidden inside and served with a choice of chocolate or strawberry sauce.

Autumn in April / Magic Cinnamon Pie
IDR 28.000
Crispy genji puff pastry with assorted spiced fruits, add a sprinkle of magic abracadabra it turn to be a tasty and fancy dessert. Don't worry it's not real magic, what I mean with magic here is cinnamon just like it's name Magic Cinnamon Pie.

The Corleone's
IDR 28.000 / 6 pcs
The name remind me to The Godfather, a movie about Italian mafia. And speaking of Italia and food, one thing that pop up in my mind, pizza. With original genji pie replacing the pizza bread, you can select one or mix of cheese lovers and spicy salami for the topping.

Smokey Burkini
IDR 28.000 / 3 pcs
Tasty chicken burger with smoked chicken, barbecue sauce, lettuce, tomato and cheese on top of original genji pie. Another one to add into my recommendation list, for those who avoid sweet this is the perfect option for you.

Cute packaging for take away
Overall I truly enjoy my visit here, not just because I love arts, cool place for hangout, fancy dessert with affordable price, but also because of the waitresses in cute apron that always smile and give their best for customer satisfaction. A little reminder though for you who want to spent the weekend here, because of the limited seat you must come earlier or just be patient to wait for empty seats. That's all I can write about Genji Shoppe for now, before I wrap up this review I want to add a little information about an event for this 26-27 April High Tea With Marie-Antoinette where you can purchase Genji Dessert, get pictured in Marie-Antoinette's style and watch cos-play community in action (for exact schedule please check the fanpage). So, come eat, share and love at Genji Shoppe while it still open. Don't get left behind, since this cool artistic shoppe only open until 11th May 2014.
And I have another update for you all, up till 6th May 2014 there's a program called #GenjiBuddies.
Genji Shoppe will give away 35 prizes, including iPhone 5S, and Samsung Galaxy S4.
To find out more how to win those prizes just follow Genji Shoppe's facebook or twitter account.
Genji Shoppe
Pondok Indah Mall
Street Gallery - North Gallery Lobby
Genji Pie Fanpage
Twitter and Instagram: @genjipieid

Minggu, 13 April 2014

Cerita Kuliner Trip: Rainy Milan, Italy - nuraisya blog

Minggu, 15 September 2013
Setibanya di stasiun Centrale Milan, kami langsung membeli tiket kereta menuju kota Luzern (Swiss) seharga 67 dan tiket "ATM" seharga 8.5 yang berlaku selama 48 jam untuk semua jenis transportasi di Milan (subway, tram dan bis). Di kota modenya Italy ini kami langsung disambut dengan hujan pertama selama perjalanan kami di Eropa Barat. Hujan yang cukup deras membuat kami cukup kesulitan dalam usaha pencarian alamat Ostello Bello, tempat kami akan bermalam. Di antara kami berempat hanya aku yang membawa payung itupun hanya bisa pas-pasan untuk dua orang, sehingga yang lainnya pasrah saja menikmati rasanya mandi hujan di Milan. Lagi-lagi di sini kami ditolong oleh orang lokal yang dengan ramahnya mencarikan jalan tempat hostel kami berada di smartphone-nya. Lokasi hostel kami sebetulnya mudah dijangkau dan cukup dekat dengan Duomo, cukup naik line hijau dari Centrale stasiun tempat kami turun. Ostello Bello merupakan hostel yang nyaman buat para backpacker, sambil menunggu proses check-in kami langsung disuguhi welcome drink pilihan kami. Ada pengalaman yang kocak dari "welcome drink" ini, mungkin karena kedinginan habis berhujan-hujan dan kelaparan sambil cari alamat pilihan kami berempat langsung kompak ke Red Wine, dengan pikiran yang sama buat menghangatkan tubuh. Segera setelah menyerukan pilihan kami, empat gelas berisi red wine pun disajikan dan langsung ditenggak dengan rakusnya. Setelah mendapat kunci dan diantar oleh petugas ke kamar, salah seorang temanku mengeluhkan pusing yang disusul oleh teman lainnya, aku pun mengiyakan sambil setengah berpikir dalam mode lambat. Pantas saja saat kembali ke counter tadi jalanku sudah tidak benar-benar lurus lagi, sambil saling mentertawakan kebodohan kami. Sepertinya kami sudah mabuk oleh red wine yang tidak tahu berapa persen kadar alkoholnya itu. Untung kemabukan kami itu tidak berlangsung lama, setelah menenangkan diri beberapa saat sambil mengumpulkan baju-baju yang akan dititipkan ke counter hostel untuk dicuci kami segera berangkat menuju tujuan pertama di kota Milan.
Stasiun kereta Centrale di Milan, mewah banget berasa di dalam mall

Castello Sforzesco (Sforza Castle)
Diriku di tengah guyuran hujan di Sforza Castle
(difotokan oleh Leny)
Merupakan sebuah istana yang dibangun pada abad ke-15, berbentuk seperti segi empat dengan lapisan gedung membentengi di setiap sisinya lengkap dengan parit di sisi luar benteng dan gerbang masuk berbentuk jembatan angkat (citadel). Nama Sforza sendiri berasal dari nama keluarga yang berkuasa di Milan pada zaman Renaissance. Francesco Sforza yang meneruskan pembangunan dan restorasi dengan model citadel ini juga menambahkan menara pada konstruksinya. Sempat mengalami beberapa rekonstruksi lagi dan menjadi pusat pertahanan pada masa perang, namun kini sudah resmi menjadi museum yang terbuka untuk umum. Untuk menuju Sforza Castle pertama-tama kami harus kembali ke Duomo untuk naik Metro (subway-nya Milan) line merah dan turun di Cadorna. Sebetulnya ada dua cara menuju Duomo dengan berjalan kaki atau naik tram, karena hujan sudah mulai berhenti dan belum tau naik tram harus tunggu dimana kami memilih berjalan kaki sambil window shopping di pertokoan sepanjang jalan. Kami tiba di Sforza Castle sudah mendekati jam tutup sehingga hanya bisa berfoto di dalam komplek istana saja tidak sempat untuk masuk ke museumnya yang katanya sangat luas. Masuk ke istana tidak dipungut bayaran, tarif masuk hanya dikenakan untuk yang berminat masuk ke museumnya. Selagi sibuk saling mengambil foto, salah seorang teman kami menghilang ke arah toilet. Sampai jam kunjung berakhir dan petugas mempersilakan para pengunjung segera pulang supaya bisa menutup gerbang istana, teman kami yang satu itu belum muncul juga. Hadeuh bagaimana ini pikir kami, sambil sibuk menjelaskan ke petugas kalau teman kami masih ada di dalam toilet. Ga lucu kan kalau sampai terkunci di dalam istana gara-gara kelamaan nyetor. Akhirnya setelah menunggu beberapa saat teman kami pun muncul dengan muka tak berdosa, tidak lupa kami mengucapkan terima kasih ke pak petugas yang sudah sabar menunggu sebelum bertolak dari istana. Di depan istana ini pula kami pertama kali bertemu dengan orang kulit hitam yang menawarkan gelang persahabatan gratis ke salah satu temanku dengan super duper ramahnya, yang sudah pasti ada apa-apanya. Dan benar saja saat kami menghampiri untuk mengajak pergi teman kami menjauh dari orang tersebut, ramahnya langsung digantikan dengan umpatan yang kena sensor kalau dituliskan di sini. Itulah wujud aslinya, tidak menghiraukan lebih jauh kami langsung berlalu menuju Duomo kembali.

Sforza Castle dari sisi dalam, tembok sisi luar dengan kokoh membentengi

Duomo di Milano (Milan Cathedral)
Mejeng di depan Duomo di keesokan paginya
(difotokan oleh Leny)
Nah, kalau gereja yang satu ini sering kami lewati selama di Milan karena dekat dengan hostel. Gereja bergaya gothic yang didedikasikan kepada Santa Maria Nascente ini merupakan gereja terbesar di Italia dan nomor lima terbesar di dunia. Tidak heran pembangunannya baru selesai tahun 1865, hampir enam abad sejak peletakan batu pertamanya pada tahun 1386. Selama kurun waktu tersebut pembangunan Duomo ada di tangan berbagai arsitek dan insinyur, sehingga gaya interior-nya pun cenderung beragam mengikuti gaya masing-masing pembuatnya (walau belum sempat melihatnya secara langsung). Sempat tersendat dalam penyelesaiannya karena masalah dana, sampai ada penggalangan dana salah satunya program adopsi patung gargoyle yang menghiasi eksterior gereja. Untuk bisa masuk tidak dipungut bayaran, cukup dengan berpakaian sopan saja. Atap Duomo juga terbuka untuk umum dengan membayar biaya masuk buat yang ingin melihat detail pada puncaknya. Malam itu kami hanya berfoto di depan Duomo saja, dan berencana kembali ke sini dengan pakaian yang lebih sopan di keesokan harinya.
Penampakan Duomo di kala senja, di tengah guyuran hujan
Kemegahan Duomo lebih terlihat di pagi yang cerah

Galleria Vittorio Emanuele II
Kubah di tengah mal
(koleksi foto Leny)
Bangunan ini masih bertetanggaan dengan Duomo, merupakan salah satu mal yang tertua di dunia. Didirikan oleh Vittorio Emanuele II, raja pertama Kerajaan Italy. Terdiri dari empat tingkat, berupa dua gang beratap kaca yang menyambungkan Piazza del Duomo dan Piazza della Scala. Di titik pertemuan kedua gang tersebut berbentuk segi delapan dengan atap kaca berbentuk kubah. Di dalam mal ini terdapat berbagai toko barang bermerk mulai dari baju, perhiasan, buku, lukisan, juga terdapat restoran, bar dan kafe yang sering jadi tempat berkumpul. Pemandangan mal ini di malam hari jauh lebih indah ketimbang di siang hari saat kami pertama datang. Hanya saja pertokoan di sini cenderung tutup lebih cepat ketimbang di Indonesia, saat kami datang saja sudah banyak toko yang tutup padahal baru sekitar jam 8 malam. Jadi kalau ada yang niat belanja atau sekedar melihat-lihat isi toko silakan datang lebih awal ke sini. Dari sini kami kembali menuju ke hostel, sambil sesekali mampir di pertokoan yang kami lewati. Setiba di Ostello Bello kami mengambil paket makan malam di sana, dengan membeli salah satu jenis minuman di bar dapat mengambil makan sepuasnya. Saat memesan kami memastikan terlebih dahulu jenis minuman racikan mana yang non alkohol, demi menghindari kejadian seperti siang harinya. Dengan ini berakhir sudah hari pertama kami di Milan, saatnya istirahat.

Tampak luar Galleria Vittorio Emanuele II
Bagian dalam mal, bisa dilihat memang pantas menyandang mal tertua yang terbesar

Senin, 16 September 2013
Pagi yang cerah mengawali hari kedua
kami di Milan
Pagi kami diawali dengan menikmati breakfast di Ostello Bello dan check out lebih dahulu. Karena masih ada satu tujuan kami di Milan sebelum kami menyeberang ke negara Swiss. Cuma ada satu masalah yang sempat membuat kami agak khawatir, yaitu laundry pakaian kami masih belum siap. Tapi mereka berjanji kalau pakaian kami sudah bisa kembali ke tangan kami saat kami kembali untuk mengambil bagasi yang dititipkan di hostel. Rencana kami di hari kedua di Milan adalah ke tempat yang digandrungi oleh para fans sepak bola, terutama yang mengidolakan klub AC Milan atau Inter Milan. Dalam perjalanan kami sempatkan mampir kembali di Duomo, untuk mencoba masuk. Sayangnya dua di antara kami tidak boleh masuk karena memakai celana pendek. Sekedar mengingatkan, untuk bisa masuk diwajibkan untuk berpakaian sopan dan bagi yang tidak mematuhi akan dicegat petugas berjas rapi seperti yang aku alami. Apa daya aku dan seorang temanku hanya bisa menunggu, karena memang hanya pakaian inilah yang tersisa untuk dipakai (yang lainnya sedang dicuci dan belum selesai). Selama menunggu lagi-lagi kami menyaksikan aksi orang kulit hitam di pelataran Duomo ini. Di pagi hari yang cerah sosok Duomo terlihat lebih memukau, burung-burung dara pun banyak berkumpul di depannya. Sayang keberadaan burung dara tersebut dimanfaatkan sebagian orang untuk memeras turis. Begitu memasuki pelataran Duomo seorang kulit hitam langsung menghampiri sambil menawarkan makanan burung "Free... Free..." begitu kita menerima karena mengira gratis di situlah jebakan dimulai. Ia akan menawarkan kita untuk berfoto di tengah sekumpulan burung dara yang berkumpul karena kita beri makan. Begitu selesai berfoto ia akan langsung menagih bayaran, aku tidak tahu berapa yang pasti melebihi harga semestinya dari makanan burung yang kita terima tadi. Jadi begitu ada yang menghampiri menawarkan sesuatu yang gratis, lebih baik tolak dengan tegas. Bila masih dipaksa juga seperti yang aku alami pasang muka ketus dan jawab kalau tidak suka burung (maaf ya burung, jadi kalian yang kena). Setelah berkumpul lagi dengan kedua teman yang lain, saatnya lanjut ke San Siro menggunakan Metro line merah dari Duomo ke arah Fleramilano (line merah terbagi dua, jangan salah naik) dan turun di Lotto.
Berpapasan dengan pasangan yang kompak ber-cosplay ria, langsung yang terlintas
di pikiran adalah seberapa besar koper yang dibawa bila semuanya kostum model ini?

Stadio Giussepe Meazza / San Siro
San Siro Gal, dengan warna pakaian senada
Faktor kebetulan karena baju lain sedang dicuci
(difotokan oleh Cecil)
Tiba di Lotto, kami kembali bertanya jalan ke beberapa orang yang kami temui termasuk pak polisi yang sedang mangkal di dalam mobilnya. Berbekal pengarahan dari pak polisi kami akhirnya berhasil mencapai tujuan kami, walau sedikit meleset dari segi waktu. Menurut pak polisi kita tinggal lima menit  jalan kaki, pada kenyataannya kami menghabiskan hampir setengah jam. Mungkin ukuran kaki kami dan si polisi bule yang menyebabkan perbedaan waktu tersebut, yah mungkin saja atau memang sekedar mengerjai. Kami tiba beberapa saat sebelum San Siro buka, jadilah kami pengunjung pertama yang mengantri di depan loket (ga bisa disebut antri juga wong masih kosong). Setelah menunggu beberapa saat akhirnya loket dibuka, kami segera membeli tiket masuk seharga 14 (paket tour). Dari pintu masuk kami langsung diarahkan ke San Siro Museum. Di sana kami melihat-lihat deretan piala, pakaian bola, foto-foto, dan patung dari para pemain bola Inter Milan maupun AC Milan. Buat yang belum tahu stadion San Siro ini merupakan kandang dari dua klub sepak bola yaitu A.C. Milan dan F.C. Internazionale Milano (Inter Milan). 
Grafitti yang menghiasi sepanjang jalan yang kami
lalui menuju San Siro. Jalan kaki pun tidak terasa
melelahkan lagi, walau agak jauh
Untuk nama San Siro berasal dari nama distrik tempat stadion ini berdiri, sedangkan Giussepe Meazza berasal dari nama pemain sepak bola lawas dari klub Inter yang berhasil membawa Italia menjadi juara dunia berturut-turut. Pada awal berdirinya di tahun 1926 Stadion San Siro hanya ditujukan untuk AC Milan, Inter baru mulai berbagi kandang sejak tahun 1947 sampai dengan sekarang. Sedikit berita menggembirakan untuk warga Indonesia adalah kepemilikan saham atas klub Inter saat ini mayoritas dipegang oleh Erick Thohir, seorang pengusaha muda Indonesia. Saat kami berkunjung ke Milan kemarin, berita Erick Thohir akan membeli Inter sedang marak-maraknya di kalangan warga Italia. Sebagian besar dari mereka sangat menyayangkan keputusan Moratti menjual Inter ke tangan orang asing. Kami sempat ditanya perihal ini saat check in di Ostello Bello dan memberi tahu asal negara kami adalah Indonesia, alhasil kami cuma bengong saja karena memang belum tahu. Kembali ke tour kami, setelah mengelilingi museum kami dipanggil berkumpul untuk mengikuti tour singkat ke dalam stadion. 
Mejeng di depan loket yang masih tertutup rapat
(difotokan oleh Tius)
Si mas tour guide yang ganteng menjelaskan sejarah San Siro sambil menggiring kami ke dalam stadion, tempat duduk penonton deretan VIP yang dilanjutkan ke ruang ganti masing-masing klub. Di sini kami dibagi menjadi dua kelompok yang ingin masuk duluan ke ruang ganti AC Milan atau Inter Milan. Kami kompak memilih menyambangi AC Milan terlebih dahulu dan yang mendapat kehormatan untuk membuka kunci pintunya tak lain adalah temanku, Cecil, how lucky! Yang kocak Cecil yang kaget karena terpilih membuka kunci pintu dengan paniknya, sampai-sampai lupa untuk berpose untuk kami abadikan (biasanya narsis). Menurut penjelasan si mas, ruang tunggu kedua klub ini sangat berbeda. Tempat duduk para pemain di ruang tunggu AC Milan berupa jejeran sofa duduk satuan, dimana setiap pemain memiliki tempat duduk dan posisinya masing-masing. Sedangkan tempat duduk di ruang tunggu Inter Milan berupa satu bangku kayu panjang setengah lingkaran yang menggambarkan kesatuan tim dari para pemainnya (rasa kebersamaan kali ya). Selepas dari ruang tunggu kami digiring menuju ruang foto berlatar logo para sponsor dan pintu masuk ke dalam lapangan dan berakhir di San Siro Store tempat belanja suvenir dari kedua klub Milan tersebut. Berakhir sudah tour kami di San Siro, saatnya kembali ke hostel untuk mengambil bagasi dan laundry kami. Untungnya laundry kami sudah selesai seperti yang dijanjikan, segera kami berbagi cucian dan merapikannya ke dalam tas masing-masing dan berangkat menuju stasiun kereta untuk lanjut ke negara berikutnya, Swiss. Sampai jumpa Milan, arrivederci Italia!

Trotoar yang kami lalui menuju ke San Siro Stadium dengan grafitti di sepanjang jalan
Lapangan Pacuan Kuda San Siro, juga kami lalui di perjalanan menuju stadium
Akhirnya tiba juga di tujuan, pose dulu di depan San Siro Stadium
(difotokan oleh Leny)
Mobil Alfa Romeo yang keren ini hasil foto iseng selama nunggu loket buka
Segelintir isi dari San Siro Museum
Bagian dalam stadium, tepatnya di sisi penonton baris merah "Rosso" di bawah bagian VIP
Ruang gantinya AC Milan, ada yang bisa tau bangku Kaka yang mana?
Mejeng dulu di depan kapten-nya Inter, di ruang ganti Inter, bisa dilihat bangku duduknya
menyatu berupa bangku panjang (difotokan oleh Leny)
Saatnya berangkat dengan kereta menuju ke negara tetangga, Swiss.
Jangan berani-berani angkat kaki ke atas bangku walau banyak tempat kosong, kalau tidak mau didenda.

Rabu, 02 April 2014

Cerita Kuliner Trip: Romantisnya Venice, Italy - nuraisya blog

Sabtu, 14 September 2013
Kompak gangguin Cecil
yang sedang berpose
(difotokan oleh Tius)
Setelah puas menikmati perjalanan ekslusif seharga 45 dengan kereta Trenitalia dari Florence, akhirnya kami tiba di Stasiun Santa Lucia, Venice. Sedikit bergegas mengangkat barang turun dari kereta, membeli tiket vaporetto "one day pass" Actv seharga 20 di loket dekat dermaga untuk bebas menaiki waterbus sarana utama kami selama di Venice. Berbekal tiket di tangan, kami langsung mengantri waterbus no.2 dengan tujuan dermaga Rialto dimana Foresteria Valdese tempat kami menginap berada. Mencari jalan di Venice ternyata susah-susah gampang, susunan gedung yang tinggi dan rapat serta jalanan yang berupa gang-gang sempit membuat perjalanan kami menuju hotel agak terlambat dari jadwal semula. Ditambah dengan medan yang naik turun jembatan dan anak tangga mungkin akan menyulitkan buat yang membawa koper besar. Dengan rajin bertanya di beberapa persimpangan jalan, kami akhirnya tiba juga di Foresteria Valdese. Untung saja ada fasilitas lift di sini, bisa pingsan kalau disuruh jadi kuli panggul lagi. Yak, mari kita menjelajah kota Venice, pulau yang kalau di peta mirip dengan ikan angler sedang berenang (pendapat pribadi yak).

Kota Venice yang selalu padat dengan turis

Piazza San Marco
St.Mark's Basilica (Basilica di San Marco)
Mejeng sebentar di depan St.Mark's Basilica
(difotokan oleh Leny)
Dengan berjalan kaki sedikit dari hotel kami bisa segera tiba di Piazza San Marco dimana St.Mark's Basilica berada. Tenang saja kita bisa dengan bebas berjalan kaki di sini tanpa perlu terganggu oleh kendaraan lewat, Venice merupakan salah satu kota surganya para pejalan kaki selain Florence yang sama-sama di Italy. Sambil berjalan kaki kita bisa menikmati pemandangan di sekitar kita sambil sesekali mampir ke toko untuk membeli cindera mata. Cuci mata, mulai dari ngelirik-lirik sampai candid pasangan pengantin yang entah kenapa banyak sekali kami temui di sini, sesama turis, dan pastinya cogan-cogan Italia hehehe. Setiba di lokasi dikarenakan perjalanan yang sedikit berubah dari jadwal semula, kami harus cukup puas untuk berfoto di depan St.Mark's Basilica saja. Cukup puas karena lagi-lagi sebagian besar bangunan megah tersebut sedang dalam tahap konservasi, mungkin musim panas memang lagi musimnya kali ya. Sedikit tentang St.Mark's Basilica, katedral yang paling terkenal di Venice ini juga dikenal dengan nama Chiesa d'Oro (Gereja Emas) dikarenakan interior-nya yang didominasi warna emas. Sayang memang sudah jauh-jauh ke sini tapi tidak sempat melihat bagian dalamnya. Tapi perjalanan harus tetap lanjut, saatnya ke Doge's Palace.

Bell Tower, masih di Piazza San Marco
Topeng karnaval yang banyak dijual di pertokoan menggoda untuk dibeli
Kami juga akhirnya tergoda membeli yang versi  ekonomis
Sepasang pengantin yang sedang sesi pemotretan
setelah usai melangsungkan pernikahan di salah satu gereja di Venice

Doge's Palace (Palazzo Ducale)
Eksterior Doge's Palace
Masih di Piazza San Marco, bersebelahan dengan St.Mark's Basilica. Pada awalnya sebelum menjadi museum istana ini merupakan tempat kediaman dari orang yang memiliki kekuasaan tertinggi di Republik Venice, yang lebih dikenal dengan istilah Doge. Kami segera meluncur ke sana karena sudah mendekati jam tutup museum (batas maksimal 1 jam sebelum tutup). Untuk bisa masuk ke sini mau tidak mau kita harus membeli tiket kombinasi seharga 16 yang tediri dari tiket masuk ke Doge's Palace, Museum Correr, Museum Arkeologi, dan Perpustakaan Nasional Marciana. Tidak semua ruangan Doge's Palace bisa kita masuki, ada beberapa ruangan yang hanya bisa kita datangi bila mengambil paket tour rahasia dengan ekstra biaya tentunya.
Lorong tangga di dalam
Doge's Palace
Karena Doge's Palace sangat luas, sudah disediakan jalur khusus untuk para pengunjung sehingga tidak akan ada yang tersasar atau sengaja menyasarkan diri. Dimulai dari memasuki pelataran dalam istana, naik ke lantai dua, menyusuri selasar sambil menikmati struktur bangunan dan patung-patung yang menghiasi sudut-sudut istana. Sembari bernarsis ria sampai tiba di  ruangan yang penuh lukisan di lantai berikutnya, karena di ruangan ini dilarang untuk mengambil foto dalam media apapun. Seperti biasa karya lukis menghiasi segala penjuru ruangan-ruangan di lantai tersebut mulai dari dinding sampai dengan langit-langit. Ruangan-ruangan inilah yang sudah menjadi saksi bisu para petinggi masyarakat berdiskusi dan memutuskan vonis atau keputusan penting lainnya di masa lampau Republik Venice.  Di antara sekian banyak ruangan ada juga yang sudah tidak orisinil, dikarenakan kebakaran yang pernah terjadi di istana ini sehingga sudah mengalami proses restorasi.
Gatling Gun, salah satu senjata di ruang
pameran persenjataan
Keluar dari wilayah dilarang foto kami memasuki ruangan senjata, dimana berbagai jenis senjata dipajang dalam etalase kaca. Mulai dari baju zirah, senjata tajam, pistol, senapan, sampai dengan gatling gun ada di sini. Dari salah satu jendela di sinilah Cecil temanku melihat San Giorgio Island memanggil dari kejauhan, dan segera bertanya ke petugas soal pulau tersebut. Rute berikutnya menggiring kami menuju ruang penjara yang sekaligus penutup dari kunjungan kami di Doge's Palace bertepatan dengan waktu tutup museum.

Karena bertetanggaan persis, pucuk St.Mark's Basilica bisa terlihat dari pelataran dalam Doge's Palace
Bisa dilihat bahwa basilica tersebut sedang dalam proses konservasi (perawatan)
Iseng ambil foto patung yang satu ini di salah satu lorong Doge's Palace
Entah kenapa langsung teringat salah satu iklan di televisi tanah air, ada yang tahu iklan apa?

San Giorgio Maggiore Island
Berpose bersama Leny dengan latar belakang
Venice di kejauhan (foto diambil di Pulau San Giorgio)
Sedikit di luar rencana kami memutuskan untuk mengisi waktu kosong sebelum makan malam dengan menyeberang ke Pulau San Giorgio. Dengan menaiki waterbus no.2 dari dermaga S. Zaccaria masih di area San Marco dengan pemberhentian berikut langsung di pulau tersebut. Sesaat menginjakkan kaki turun dari kapal, kesan yang didapat ternyata pulau ini sepi sekali seakan pulau ini milik kami saja. Alhasil bernarsis rialah kami di sana sembari menikmati Venice dari kejauhan di tengah cahaya jingga matahari yang sudah mulai kembali ke peraduannya. Satu lagi pemandangan menakjubkan yang akan terekam di memoriku yang sudah mulai suka pikun ini. Sebetulnya di pulau ini terdapat gereja lengkap dengan menara bel-nya namun sudah tutup saat kami tiba. Selain gereja juga terdapat biara yang pada era republik merupakan pusat dari teologi, kebudayaan dan seni. Sempat beralih fungsi menjadi tempat penyimpanan senjata dan basis militer di masa kelamnya. Sampai akhirnya pemerintah Italia menetapkan biara ini sebagai salah satu warisan budaya dan kembali berfungsi sebagai pusat kesenian. Ketika malam sudah sepenuhnya menggantikan siang, kami pun bersiaga di depan dermaga menunggu jemputan waterbus yang secara berkala singgah di pulau ini.
Pulau San Giorgio (foto diambil dari ruang senjata Doge's Palace)
Kebetulan ada kapal layar melewati Pulau San Giorgio saat kami sedang menikmati sunset di sana
Termasuk salah satu foto langka, dimana kami berempat lengkap berfoto bersama
Karena pulau ini sepi, bisa tinggal kamera pakai timer tanpa takut disamber orang

Vaporetti Ride
Inilah wujud dari waterbus yang sedang menjemput
para penumpangnya
Venice memang pantas menyandang kotanya para turis, vaporetti (waterbus) tetap beroperasi di malam hari untuk kemudahan mobilitas para turis. Memang sih rute yang disediakan tidak sebanyak kala beroperasi di siang hari. Yang semula terbagi menjadi beberapa nomor rute, pada malam hari digabung menjadi satu rute dengan nomor N dan tetap singgah di hampir semua dermaga utama. Jadilah kami memanfaatkan rute N ini untuk menikmati kota Venice dari atas air, menggantikan Gondola Ride yang cenderung mahal. Memang sih tidak bisa disamakan karena gondola menyusuri Venice dari jalur kanal di tengah kota Venice sedangkan vaporetti mengelilingi sisi luar Venice. Tapi pemandangan yang disajikan tetap tidak kalah memukau, apalagi kami memilih duduk di bagian depan  hanya saja sedikit peringatan duduk di sini angin malamnya dingin menusuk ke tulang jadi jangan lupa bawa baju hangat. Hal penting lainnya, sebetulnya di tiket terusan vaporetti kami tertera gratis masuk kasino tapi berhubung tiket salah satu teman kami hilang pilihan tersebut langsung dicoret. Tidak berapa jauh dari kasino tibalah kami di akhir perjalanan vaporetti kami, kembali turun di dermaga Rialto untuk mencari makan malam dan balik ke hotel untuk istirahat.

Kalau ingin perjalanan di atas air yang lebih romantis boleh mencoba Gondola Ride
Kapal pesiar juga banyak kami jumpai di Venice, foto berikut contohnya
(diambil dari atas waterbus)

Minggu, 15 September 2013
Hari terakhir kami di Venice, dengan berat kami kembali menuju ke Stasiun Santa Lucia. Berat dalam arti sebenarnya yaitu nguli koper masing-masing kembali ke dermaga Rialto dan berat karena harus meninggalkan Venice. Masih banyak sekali yang bisa kami jelajahi di sini tapi apa daya karena terbentur waktu hanya sampai di sini penjelajahan kami di Venice. Setibanya di stasiun kami langsung membeli tiket menuju Milan masih Trenitalia dengan harga 18.5. Selamat tinggal Venice, semoga kita masih bisa bertemu lagi di lain waktu.

Sarapan kami di Foresteria Valdese, perlu dicatat di hotel ini kita boleh buat minuman
sepuasnya setiap saat (tidak hanya pada jam breakfast saja) mulai dari kopi, teh dll

Stasiun Kereta Verona
Kota yang satu ini sempat menjadi salah satu perhentian kami, namun karena setelah diskusi terakhir akhirnya Verona dicoret dari itinerary kami. Karena takut dengan banyaknya kota yang disinggahi dalam waktu yang terbatas membuat kami jadi terburu-buru dan kurang menikmati. Sedikit info buat yang belum tau, Verona merupakan kota asalnya Romeo dan Juliet tokoh fiktif dalam karya sastra Shakespeare. Di Verona sendiri walau Juliet hanyalah seorang tokoh fiktif, tetap ada rumahnya yang bisa kita kunjungi dimana di halamannya terdapat patung Juliet yang dikisahkan cintanya berakhir tragis. Kota kecil yang cantik ini sebetulnya sejurus dengan rute kereta Venice-Milan, sehingga kami masih melewati stasiun Verona dalam perjalanan kami. Perjalanan kereta kami ke Milan mengakhiri post kali ini, eksplorasi kami di Milan akan dibahas di post berikutnya. Sampai jumpa lagi ^_^

Sedikit pemandangan kota Verona (foto diambil dari dalam kereta)